+62 821-1040-9641 [email protected]
Sebuah pertanyaan menggelitik mampir ke kuping saya dalam satu kali waktu. “Mengapa hanya ada Hari Kartini, sih? Kok nggak ada Hari Cut Nyak Dien, atau Hari Rasuna Said?” cerocos teman saya, sembari mengunyah pisang goreng hangat yang menemani obrolan kala itu.

Pertanyaan “nggak penting-penting amat” itu cukup mengganggu pikiran saya beberapa saat lamanya. Memang, kalau membandingkan antara kepahlawanan Cut Nyak Dien dan R.A. Kartini, tentu akan mengundang beragam pendapat. Ada yang bilang, “Cut Nyak Dien, kan, lebih berani, dia ikut perang, lho, bersama masyarakat Aceh. Sementara R.A. Kartini, kan, cuma ibu-ibu biasa….”

Saya jadi teringat kata-kata Winston Churchill, “Pena lebih tajam daripada pedang.” Sementara Napoleon Bonaparte pun pernah berujar, “Saya lebih takut pada sebuah pena daripada seratus meriam.”

Ah, pantas saja. Kini saya tahu mengapa nama Kartini lebih “hidup” dan dikenang setiap tahun. Ya, barangkali karena Kartini berperang dengan penanya. 

Menjadi Kartini ataupun Cut Nyak Dien sama-sama baik. Sama halnya dengan kita—yang manusia biasa—yang masih belajar dan terus belajar menjadi lebih baik dari hari ke hari. Lantas, kelak bila kita tiada, akankah kita kembali dikenang sebagi orang baik, paling tidak oleh cucu dan cicit kita?

Aktivitas menulis telah membuat nama Kartini dikenal. Surat-surat yang ia tulis telah menjadi artefak sejarah bahwa dia pernah ada, pernah berbuat baik, lalu menginspirasi begitu banyak orang.

Dan kini, mari kita bicarakan sedikit tentang beberapa sosok yang tadinya bukan sesiapa, lalu menjadi tokoh, bahkan menciptakan tren. Bukan cerita bohong, kegelisahan, ide-ide, fantasi, dan pengalaman sehari-hari yang mereka tulis telah menggugah banyak jiwa untuk berubah. Mereka dilabel dengan profesi yang dinamai “penulis”. Ya, penulis semakin terdengar “seksi” akhir-akhir ini. Katanya, penulis itu sebelas-dua belas dengan selebritas—terkenal, tajir juga tentunya. Meski tak selamanya anggapan itu benar, karena penulis sejati tak pernah memburu popularitas dan materi. Bagi mereka, melahirkan tulisan yang bermakna dan menginspirasi adalah tujuan utama. Tapi kita tak boleh juga tutup mata, Raditya Dika, Andrea Hirata, atau Asma Nadia adalah “model” penulis sukses Tanah Air yang telah membuktikan bahwa dengan menulis, mereka dikenal lewat buku-buku mereka, bahkan sampai diadopsi ke layar lebar. Dari mereka kita jadi tahu bahwa penulis bukanlah profesi yang sia-sia. 

Mari ajak diri kita bicara! Apakah perjuangan atas nama kemanusiaan ini hilang sirna begitu saja seiring lenyapnya kita dari dunia? Ah, jangan begitu. Tinggalkanlah sebait dua bait cerita yang kelak bisa dibaca oleh anak-cucu kita.

Memang berat untuk memulai menulis. Halangan dan rintangan datang silih berganti—naskah selalu ditolak dan diledek teman-teman. Belum Tidak hanya kalian yang mengalami itu. Saya teringat cerita motivator yang melambung dengan istilah “sukses mulia”-nya—tentang ia yang di masa lalu tak pernah bisa menulis tanpa kalimat pembuka “pada suatu hari”, lalu tentu karena usaha pantang menyerah dan jam terbangnya, Jamil Azzaini bertransformasi menjadi penulis “sungguhan” dengan sederet buku-buku karyanya yang best selling. Tak hanya Jamil Azzaini, penulis tersohor seperti J.K. Rowling pun mengerti banget perasaan kita yang bolehlah mengatakan diri sebagai penulis pemula, sebab, dia pun pernah berada pada posisi itu, mungkin jauh lebih tragis.

J.K. Rowling, penulis novel Harry Potter yang fenomenal ini, dalam cuitannya di Twitter pada 15 Agustus 2015 lalu, memberikan semangat kepada seorang pengguna sosmed burung biru itu, yang tengah menghadapi permasalahan untuk menjadi penulis.

Pemilik akun @potterimortal curhat kepada Rowling, bahwa orangtuanya bilang penulis bukan profesi yang layak.

Dalam akun @jk_rowling, Rowling menjawab, “Lakukan apa yang kulakukan: berpura-puralah kamu ingin melakukan sesuatu yang lain dan menulislah secara diam-diam sampai kamu bebas melakukan apa pun yang kamu inginkan.”

 
http://cdn.klimg.com/newshub.id/real/2015/08/17/39725/rowling_1.jpg

 Rowling bisa menerapkan nasihatnya itu pada diri sendiri sampai akhirnya dia menjadi penulis bergengsi seperti sekarang. Hanya dalam kurun waktu lima tahun dia meraih kesuksesan dan lepas dari pengangguran. Ini fakta! Bahwa sebelum Harry Potter “meledak” di pasaran.

Memang, di dunia ini tidak ada kesuksesan yang gratis. Selalu ada harga yang harus kita bayar untuk sebuah kesuksesan, yaitu pengorbanan. Jadi, mulai sekarang, fokuslah melangkah, biarkan hati kita bicara, tulislah kisah yang memang ingin kita ciptakan. Jangan pernah lelah berlatih menulis, membaca, membaca, membaca, dan mengamati sekeliling kita.

Tentu kita setuju, tujuan kita menulis bukan atas nama popularitas, tapi, paling tidak, tulisan-tulisan itulah kelak yang akan menjadi bukti sejarah bahwa kita pernah berbuat sesuatu untuk kemanusiaan, di dunia ini.

Setiawan Chogah, Resource Mobilization Manager Dompet Dhuafa Banten, serta Pemimpin Redaksi di media dalam jaringan biem.co.

TINGGALKAN KOMENTAR

TULISAN TERKAIT:

Tidak Ada yang Tidak Mungkin Tidak Adayang Tidak Mungkin(*Dimuat di rublik Dapur Penulis Annida, 11 Juni 2011   Sebenernya saya malu untuk ikut ‘nimbrung’ di rublik baru Nid...
Man Jadda Wajada Jangan salah Artikan “Man Jadda Wa Jada” Judul : Negeri 5 Menara Genre : Drama Produser : Aoura Lovenson Chandra, Dinna Jasanti Dan Salman ...
Catatan Pascawisuda: Menjadi Baringin di Tangah Pa... 22 November 2014 SUBUH masih pekat, kedua bola mata saya menjelma purnama, bulat, mengusir kantuk yang sebenarnya jauh sebelum subuh datang pun dia...
Kisah Perjalanan Tiga Kaleng Coke, Kita yang Mana? Saya kembali gemar ngadem di Path. Path itu kesannya lebih seru aja dibanding Facebook yang ke sini-sini, kok, kesannya makin crowded banget. Ya, mesk...
Writing Motivation , Menggairahkan Semangat Menuli... Ikuti Kompetisi Blog Kebahasaan dan Kesastraan 2011. Klik di SINI Writing Motivation... *Sudaryono Achmad  Untuk apa menulis? Barang...
Di Balik Fenomena Menjamurnya Komunitas Penulis Di Balik Fenomena Menjamurnya Komunitas Penulis (eLKa Sabili, 15 Maret 2012) *Oleh Setiawan Chogah  Kata komunitas yang bearti sebuah k...
Ramuan Menjaga Gairah Menulis  *Kang Arul “Lemes gue, Kang.” “Loh, kenapa?” “Kerjaan banyak numpuk. Bla… bla….” “Namanya juga orang kerja.” “Ya, tapi bikin lemes nih. Sa...
IPK atau SARJANA? IPK atau SARJANA? Seharian ini saya kembali dibuat galau oleh yang namanya perkuliahan. Yaa! KULIAH. Saya sengaja membuat kata itu uppercase b...