+62 821-1040-9641 [email protected]
Galau Maning, Soooon
Eduuuun; gue selalu gak habis pikir sama ‘otak’ gue yang sebenernya gak bego-bego amat. But, kenapa tiap akhir semester gue harus meringis mewek melototon nilai-nilai di KHS gue? Kenapaaaaa? Hidup ini bener-bener kejam, Sob.
Apa gue udah kena karma kali ya? auh ah! Tadinya gue gak mau pusing sama nilai. Bodo amat gitu. *Plak! Cara berpikir gue waktu itu yang penting lulus, trus nama gue jadi panjang setelah ditambahin S.T. di belakangnya. Tapi akhir-akhir ini gue kepikiran juga sama si nilai ‘brengsek’ itu. Hffff, ya Allah. Tobat bat bat bat. 
Ini udah semester 8, Sob. Temen-temen gue udah pada ngontrak TA, sementara gue masih berpose seksi di kelas kalkulus yang notabene mata kuliah semester 2! Beeeeeuuuh, *gali tanah, umpetin muka. 

Setaunya gue (gue gak tau ketahuan gue ini bener apa kagak), syarat untuk lulus minimal nilai D ada 10 SKS. Sementara D gue ada 16 SKS (Astagfirullah). Otomatis, jatah SKS semester ini kudu gue pull-in buat ngulang matkul bernilai D ono. Hiks, alhasil ketemu lagi sama kalkulus. Ohmaigot, *Pingsan dululah!

Gak tau kenapa, Sob. Gue, seorang Setiawan Chogah yang keren (setidaknya kata Emak gue) selalu merinding dan muntah-muntah setiap kali berhadapan dengan matkul yang ada angka-angkanya. Tiba-tiba saja gue pengen berubah jadi Lee Min Ho, mata gue jadi sipit, trus tidur deh. *Tampar!
Yaaaa, gue juga gak mau nyalahin siapa-siapa (lagian yang mau disalahin gak ada), semuanya salah gue! Ngapain kuliah? Ngapain ambil jurusan teknik? ngapain bego? ngapain males kuliah, ngapaiiiin…., ngapain…, ngapaaaain *Ayu TingTong
SEMUA SALAH GUE!!! (tiba-tiba gue pengen ganti nama jadi Marwan)
Udah ah, yang penting jalanin aja doeloe –  berani berbuat berani bertanggung jawab. Suruh siapa bego? Tapi temen-temen gue udah pada mao luluuuuuuuusssss! 
Hmmmfff, bismillah aja, Tuhan bersama mahasiswa tingkat akhir. 
TINGGALKAN KOMENTAR

TULISAN TERKAIT:

Gue Patrick, Mereka Spongebob Gue Patrick, Mereka Spongebob “Kalau uang bisa membuatku melupakan sahabat terbaikku, maka aku lebih memilih untuk tidak punya uan...
Bro, Saya Takut Dibilang Sombong Bro, Saya Takut Dibilang Sombong Kadang, saya pengin ngegigitin pohon jambu di halaman rumah tetangga saya setiap kali m...
GAGAL KE AMRIK  Kiriman dari Cepy di USA Percakapan ini terjadi kira'' 2 tahun yang lalu. Ceritanya gue masuk ke dalam 4 besar kandidat buat Schoolarship ke A...
MANTAN 4L4Y Bererapa minggu ini gue paling jijik yang namanya Alayer! Bukannya gue sok iya ato mau merasa paling bener sih. Tapi sumpah, di beranda Facebook gue...
Jadi Artis? Enak Kali Yaaa? Jadi Artis? Enak Kali Yaa?Seperti biasa, sebagai penderita insomnia parah, gue gak bisa tidur. Gue buka-buka folder poto di lappie dan nemuin berepa p...
Aku Ingin Tua dan Mati di Kampung Kita Tahun-tahun usai dan datang kembali, dan aku kian tua di sini. Di dadaku, Mak, tumbuh subur sebatang pohon. Pohon berdaun lebat dan akar kokoh m...
Di Rumah Kami, Di Banten Muda Banyak Cinta Di Rumah Kami, Di Banten Muda Beberapa hari yang lalu saya mengirim SMS ke Mak di kampung. Seingat saya, terakhir kali kami ...
Ketika Saya Mengaku Kalah Ketika Saya Mengaku Kalah Semalaman saya berpikir, sebuah kejadian yang boleh saya katakan sangat langka dalam beberapa tahun terakhir ini....