Galau Maning, Soooon
Eduuuun; gue selalu gak habis pikir sama ‘otak’ gue yang sebenernya gak bego-bego amat. But, kenapa tiap akhir semester gue harus meringis mewek melototon nilai-nilai di KHS gue? Kenapaaaaa? Hidup ini bener-bener kejam, Sob.
Apa gue udah kena karma kali ya? auh ah! Tadinya gue gak mau pusing sama nilai. Bodo amat gitu. *Plak! Cara berpikir gue waktu itu yang penting lulus, trus nama gue jadi panjang setelah ditambahin S.T. di belakangnya. Tapi akhir-akhir ini gue kepikiran juga sama si nilai ‘brengsek’ itu. Hffff, ya Allah. Tobat bat bat bat. 
Ini udah semester 8, Sob. Temen-temen gue udah pada ngontrak TA, sementara gue masih berpose seksi di kelas kalkulus yang notabene mata kuliah semester 2! Beeeeeuuuh, *gali tanah, umpetin muka. 

Setaunya gue (gue gak tau ketahuan gue ini bener apa kagak), syarat untuk lulus minimal nilai D ada 10 SKS. Sementara D gue ada 16 SKS (Astagfirullah). Otomatis, jatah SKS semester ini kudu gue pull-in buat ngulang matkul bernilai D ono. Hiks, alhasil ketemu lagi sama kalkulus. Ohmaigot, *Pingsan dululah!

Gak tau kenapa, Sob. Gue, seorang Setiawan Chogah yang keren (setidaknya kata Emak gue) selalu merinding dan muntah-muntah setiap kali berhadapan dengan matkul yang ada angka-angkanya. Tiba-tiba saja gue pengen berubah jadi Lee Min Ho, mata gue jadi sipit, trus tidur deh. *Tampar!
Yaaaa, gue juga gak mau nyalahin siapa-siapa (lagian yang mau disalahin gak ada), semuanya salah gue! Ngapain kuliah? Ngapain ambil jurusan teknik? ngapain bego? ngapain males kuliah, ngapaiiiin…., ngapain…, ngapaaaain *Ayu TingTong
SEMUA SALAH GUE!!! (tiba-tiba gue pengen ganti nama jadi Marwan)
Udah ah, yang penting jalanin aja doeloe –  berani berbuat berani bertanggung jawab. Suruh siapa bego? Tapi temen-temen gue udah pada mao luluuuuuuuusssss! 
Hmmmfff, bismillah aja, Tuhan bersama mahasiswa tingkat akhir. 
TINGGALKAN KOMENTAR