+62 821-1040-9641 [email protected]
Jadi Artis? Enak Kali Yaa?

Seperti biasa, sebagai penderita insomnia parah, gue gak bisa tidur. Gue buka-buka folder poto di lappie dan nemuin berepa pic yang sukses bikin gue senyum-senyum tak tau malu. Yaudah, curcol aja kalau gitu. Siapa tau kan curcolan gue jadi sumber inspirasi. *ngarep*.
Beberapa hari yang lalu gue sempet maen ke Tisera Book Station di Ramayana Serang. Awalnya siy pengen cuci mata aja, bete di kontrakan. Di toko juga lagi sepi pelanggan (lagi long wiken katanya).

Seperti biasa, gue paling demen lama-lama di rak majalah. Ngintip-ngintip isi majalah dan tabloid, kalau ada yang menarik ya gue beli. Berhubung waktu itu gak ada yang membuat gue kepincut buat dibawa pulang, akhirnya gue ngider di seputar rak fiksi. Nge-cek apa kumcer Dari Datuk ke Sakura Emas yang gue cari ada apa gak. Ternyata teteup gak ada! :p.
Dari pada pulang dengan tangan kosong, gue jongkok aja di depan box buku gocengan. Ya lumayanlah, yang namanya informasi kan gak ada basinya. Setelah beberapa lama memilih-milih, gue putusin buat beli 1 buah novel romance, 1 pelit, dan satu lagi buku praktis. Yang terakhir itu judulnya Model Portofolio, Semua yang Perlu Kamu Tahu Untuk Jadi Model. Weks, gue mau nebak, lo pasti ngakak kan? Silakan ngakak sepuasnya! Hahahaaaa.
Jadi begini, sebenernya beberapa tahun yang lalu. Tepatnya Mei 2010, gue pernah ikutan casting aka audisi aka ajang pemilihan model gitu di Jakarta. Yihaaaa… (tahan tawa), itu adalah awal-awal gue di Banten. Emang siy, kalau dipikir-pikir waktu itu urat malu gue lagi korslet kali ya? Ada kok, beberapa temen gue yang ngetawain gue abis-abisan di kampus pas tau gue ikutan acara begituan. Ya, bukan gue namanya kalau gak nekat. Hahahaaa. Sakitnya ada sih dijadiin bawan ketawaan sama temen, tapi kalau gue pengen ikutan dan gue yakin gue bisa, dan gue gak ngerugiin siapa-siapa, why not? Emang kedengerannya sedikit sengak dan ekstrim. Tapi gue mikirnya kalau hidup gue terlalu memikirkan omongan orang, trus gue kapan majunya? Mumpung masih ada di pulau Jawa, ya lakuin aja yang bisa kita lakuin. Ya toh?
Lanjut cerita. Ketika itu gue audisinya di JaCC (Jakarta City Centre), persis di belakang Grand Indonesia (yang akhir-akhir ini kalo ke Jakarta, gue suka diajakin Genk MBlee ke sana). Di sana pertama kali gue ngerasain gimana rasanya naik lift. *udik!*. Hahahaaa. Ya lu bayangin aja deh adegan di film Nagabonar ke Jakarta, ya seperti itulah gue waktu itu.
Waktu itu gue disuruh akting sama panitia (agency kaliii). Gue bingung doong! (mengingat bagian ini gue pengen ngakak). Tapi berhubung emang gue pengen banget jadi artis dan masuk tipi, apapun bakal gue lakuin. Jadinya gue waktu itu model reka ulang adegan perpisahan Rangga dan Cinta. (Yang jadi Cintanya si MC acara yang akhirnya bersedia setelah gue santet).
Kocak banget! Seisi mall ketawa ngeliat akting gue yang macam orang gila kebelit pipis. Hahahaaa. Gue yakin, Arlius, temen pertama gue di Banten (dan yang nemenin gue juga ke lokasi audisi, trus ngebolehin gue juga buat nginep di rumah sodaranya di Bekasi Timur sehari sebelum casting, thanks Yuss. You know me so well).
piagam kenekatan

Pengorbadan harga diri gue gak sia-sia. Waktu itu gue berhasil jadi Peserta Unggulan 1 dan lolos ke tahap Grand Final. Gue diminta untuk ikut karantina beberapa hari di Jakarta, otomatis harus bayar costum pas malam Grand Final nanti. Keselek juga sih pas liat jumlah nominal yang harus gue siapin waktu itu. Berhubung waktu itu gue masih numpang tinggal di rumah sodara, dan waktu pembayaran SPP yang jatuh tempo, akhirnya gue milih buat bayar uang kuliah aja. Mimpi buat ketemu The Sister (yang jadi star guest waktu itu) gue simpan dalam-dalam *mengheningkan cipta*

Setelah gagal ikutan Grand Final Moka 3 di Jakarta, gue gak putus asa. Mungkin waktu itu gue belom sadar kali ya kalau gue gak pernah pantes jadi model, makanya ajang pemilihan bakat lokal gue hajar semuanya. Hahahaaa. Gue ikutan Banten Star 2010 dan tersisih gara-gara kalah di polling SMS. Trus pengen ikut audisi di Baraya TV waktu itu, tapinya gue lagi berada di zona paling miskin (gue gak punya duit buat beli formulir, yang kalo gak alah aktu itu Rp 75.000;), gue juga ikutan Co Guest Aneka Yess 2009. (semuanya gagal!)#tepuk tangan untuk kegigihan gue dooong :))
Itu kisah gue yang gak tau malu berharap untuk jadi artis. Tapi seenggaknya gue bangga. Gue udah melakukan apa yang gue pernah mimpikan, walaupun sebagian orang menilai itu lucu. Gue percaya sih kalau gak ada yang gak mungkin di dunia ini. Yang penting gue ada usaha untuk mewujudkan mimpi-mpimpi itu, ya gak? Gak peduli sekonyol apapun itu, gak peduli seremeh apapun itu, asal keingin untuk berubah itu ada, dan semangat tetep ada, pasti ada kok kemungkinan-kemungkinan untuk menjungkurbalikkan sesuatu yang dinilai mustahil.
Dengan alasan itulah gue beli buku yang ditulis oleh Jamal Hasan dan Arzeti Bilbina ini. Yaaaa, siapa tau kan, suatu hari nanti gue bener-bener jadi artis? *disamping harganya juga goceng *eh!

#Masalahnya gue terlalu cungkring dan rambut semakin menipis. :p.

Ohya, kalo lo pengen baca bukunya juga, nih gue tampilin covernya;
TINGGALKAN KOMENTAR

TULISAN TERKAIT:

Insomnia Brengsek Insomnia Brengsek Minggu ini, penyakit paling brengsek saya kembali kumat. Pokoknya brengsek! Kalau saja saya diberi beberapa pilihan, dan ad...
Teera-Perempuan Hebat yang Aku Kenal Secara Tak Se... Perempuan datang atas nama cintaBunda pergi karena cinta Digenangi air racun jingga adalah wajahmu Seperti bulan lelap tidur dihatimu Yang berdindin...
Taksi Goyang VS Taksi Songong part II Dudul Note;  episode Taksi Goyang VS Taksi Songong part II (Baca Taksi Goyang Part 1 di sini) Gue heran! Kok sampe hari ini...
Cecep Punya Laptop Apa yang ada di pikiran lo ketika ngeliat Pic di atas? Dua orang gila? *mmm, meybe, pemain pilem? *mmm bener banget! pasangan maho? *Gue santet lo! Ha...
Irvanisme, Sebuah Cara Memandang Hidup Hallo, Dunia! Sudah lama sekali saya tidak berkeluh kesah di sini, apalagi show off *whats?!, atau sekadar curhat nggak penting tentang hari-h...
Catatan Pascawisuda: Menjadi Baringin di Tangah Pa... 22 November 2014 SUBUH masih pekat, kedua bola mata saya menjelma purnama, bulat, mengusir kantuk yang sebenarnya jauh sebelum subuh datang pun dia...
Guru Saya itu Bernama Imam Baihaqi Serang, 23 September 2014 Barangkali inilah yang disebut relativitas oleh Einstein. Saya mencatat, persis 8 bulan yang lalu saya datang dan melamar...
GAGAL KE AMRIK  Kiriman dari Cepy di USA Percakapan ini terjadi kira'' 2 tahun yang lalu. Ceritanya gue masuk ke dalam 4 besar kandidat buat Schoolarship ke A...