N, malam ini gue ngeliatin foto-foto lu sangat lama. Lama banget! Gak tau kenapa, tiba-tiba saja mencuat suatu rasa ikhlas di hati gue buat ngelupain lu. Tadi nyokap gue nelepon. Dia seneng banget pas gue kasih kabar kalau gue udah kerja dan udah nerima gaji pertama gue. Dia juga happy pas gue kasih tau kalau sekarang gue udah ngelolah sendiri toko gue, dan gue bersyukur banget bisa bantu dia dikit-dikit buat biaya renovasi rumah di kampung.
N, gue gak tega merusak senyum di bibir nyokap gue. Dia bilang abis kuliah ini gue langsungkerja dan mulai cari pasangan hidup. Dia udah pengen nimang cucu. 
N, maafin gue ya. Sejujurnya gue gak bisa mendustai perasaan gue sendiri. Gue sayang banget sama lu. Sayang banget. Tapi walau bagaimanapun, gue dan lu gak akan mungkin bisa bersatu. Nyokap gue pengen menantu orang Padang, dan dia bilang itu berkali-kali setiap nelepon gue. N, maafin gue. Terima kasih buat semuanya. Lu pernah menjadi yang terindah dalam hidup gue. Lu udah ngajarin gue banyak hal tentang hidup ini. Lu ngasih tau gue gimana rasanya cemburu, dicuekin, patah hati, dan gak enaknya didera rasa kangen yang amat sangat ketika lu gak pernah lagi sms gue, gak pernah lagi nyapa gue di chat, dan BBM gue yang gak sempat lu bales. 
Gue belajar banyak dari itu semua. Kalau ternyata hidup ini gak cukup dengan sekadar rasa cinta. 
Selamat tinggal, ya. N. Jaga diri lu baik-baik. Gue selalu berdoa yang terbaik buat lu. Semoga lu bahagia.
Semoga kelak kita bertemu sebagai sahabat. Jangan pernah lupai gue ya! Good bye. 🙁
Toko Berdikari, Serang – 7 Sept 2012. 11:41 PM.
Sungguh, gue sayang banget sama lu. 🙂

Cinta ini membunuhku….

TINGGALKAN KOMENTAR