+62 821-1040-9641 [email protected]
Bererapa minggu ini gue paling jijik yang namanya Alayer! Bukannya gue sok iya ato mau merasa paling bener sih. Tapi sumpah, di beranda Facebook gue penuh dengan status-status yang ditulis dengan gaya alay. Misalnya; DuH, pYuDq atid, [email protected] ea?, Kriting kan mato lo ngebaca tulisan kayak gitu. Mending kalo status doang yang kayak gitu, lah ini nama si empunya status pun ikutan bikin mata gue mendadak kribo. Misalnya [email protected] siRato3Onlin3. Oh Gost!!! Demi Tuhan, gue pengen memutilasi tu yang punya status. Begonya lagi, akhir-akhir ini banyak nama-nama alay yang nayasar ke chatroom gue. Dari pada muntah, mending chatnya gue jadiin Off. Itu cara paling aman buat menghindari teror para alayer. Hi [email protected], giNgapS, l4m [email protected] ea. Howeeeek!!!
Eh, ngomongin soal alay, ternyata punya ternyata gue juga pernah kena virus yang namanya Anak Layangan ini. Tadi gue iseng-iseng buka Friendster (FS). Hah? Iya!!! FS, yang lagi IN banget pas gue jaman SMA.  Secara gak sengaja gue nemuin muka-muka Alay di album photo gue. Parahnya lagi itu adalah muka gue, bego! Wkwkwkwkwk; sumpah, baru kali ini gue jijik dengan diri gue sendiri. Berikut gue pajang lagi foto-foto jaman SMA/ jaman MABA yang gue deteksi terinfeksi virus alay semoga bisa buat bahan pembelajaran. Hahaa…
Maksudnya apa coba?
Sumpah! Alay Parah!!! Hahaaa
Jijik!!!
Astagfirullah, Ampun dah!
Gubrak! Meled ngajak Ribut
Jiaaah, metal? WoYYY anak Metal nyasar di Anyer, hahaa.
Hahaaa… Itulah manusia, punya masa lalu yang macem-macem, dan ketika gue tahu masa lalu gue pernah Alay, gue hanya bisa menertawakan kebodohan yang pernah gue lakuin. So!!! Buat kalian yang Ababil, mending tobat dari sekarang deh, dari pada nyesel di kemudian hari. Hak… Hak… Hak… Gila(k), sudah 4 subuh cuy, bOBOk dlUh ea, Cuih!!!
TINGGALKAN KOMENTAR

TULISAN TERKAIT:

Pelangi Sehabis Hujan Selalu Lebih Indah Pelangi Sehabis Hujan Selalu Lebih Indah 18 Maret 2013 Badan kurus saya masih terasa pegal, sepulang ‘ngobrol’ cukup lama dengan Ge Pamungk...
Wasiat Uni Tila Wasiat Uni Tila Bojonegara, 10 Oktober 2013 Hari ini saya bertemu lagi dengan satu guru kehidupan. Tila namanya. Saya menanggilnya Uni...
Terimakasih Estin Terimakasih Estin Hari ini saya lagi bete. Bete se-bete-bete-nya! Apa pasal? Banyak! Pertama; saya lagi emphet banget sama layanan pro...
Jangan Putus Asa, Percayalah dengan Kemampuanmu! Jangan Putus Asa, Percayalah dengan Kemampuanmu!  Bib... bib...  Hape cakep saya berdering dua kali. Ada SMS masuk, seperti ...
Aku Ingin Tua dan Mati di Kampung Kita Tahun-tahun usai dan datang kembali, dan aku kian tua di sini. Di dadaku, Mak, tumbuh subur sebatang pohon. Pohon berdaun lebat dan akar kokoh m...
Banten Muda dalam Semangat Kekinian Pertengahan Agustus 2014 lalu, tablet murahan saya berdering. Sebuah panggilan masuk dari mantan atasan saya di Banten Muda, Kang Irvan Hq. Seingat sa...
Satu Tahun Lagi, Mak Dang Satu Tahun Lagi, Mak Dang  Naskah ini saya ikutsertakan dalam Menulis Kisah Reflektif “Man Jadda Wajada” bareng A. Fuadi 2011 lalu. ...
Allah Akan Bayar Utang Saya Ping! Layar ponsel Dompet Dhuafa (DD) Banten berkedip, sebuah pesan BlackBerry Messenger  dari seorang teman di...