+62 821-1040-9641 [email protected]
Sakit Dahulu, Senang Kemudian

Perasaan udah lama banget gue gak update Blog keren ini *setidaknya kata gue, :D.
Oke, dari pada Facebook-an gak jelas, ato nonton TV yang acaranya sumpah ngebetein abis, mending gue curcol aja kali ya? Boiii, malam ini gue mau crita tentang sebuah kisah di negeri antah berantah *eh, gak ding. Garing ya? Harap maklum, malam ini gue lagi gak mood ngelucu. Lo tau gak seh, gue itu capek beudh gela, *Plak!!!
Ceritanya gini;
Kemaren malam, seperti biasa, tepatnya semenjak semester 7 ini berjalan, gue bertransformasi jadi makhluk super sibuk. Suer boooi, semester ini adalah semester paling GOKIL sepanjang sejarah gue sebagai mahasiswa. Trust me lah! Gue gak boong, lo bayangin aja, Senen-Rabu (waktu gue dikuras buat ngerjain laporan praktikum PTLF/ Perancangan Tata Letak Fasilitas), Kamis-Jumat (Jatah buat ngerjain laporan Basis Data), sisanya Sabtu-Minggu (Giliran laporan Kerja Praktek yang meronta minta disetubuhi) Cuiiih! *:(
Meeen, mungkin lo mikirnya, gue gak bersyukur dalam hidup gue, gue yang masih bisa kuliah? Woooooiiii (eling meeen, kuliah gue gak senikmat yang lo pikirin, plisss, ngertiin gue dong. Hiksss).
Hadeuh! Kok jadi ngambang gini ya? Oke, kembali ke laptop *cuih!
Lo udah bisa kan ngebayangin betapa capeknya gue, diteror laporan+kuliah kayak biasa+ngurusin poto copy gue (sumpah meennn, pegelnya minta ampun). Nah, ceritanya tadi malam itu, gue lagi kongko-kongko bareng temen seperjuangan gue. Si Ncus sama Anjur di Takol (Takol: Semacam food court di kampus gue). Dalam suasana capek yang menjadi-jadi, temen gue si Anjur, blasteran Batak-Jawa buka lapak curhat. Lalu mengalirlah cerita dulu bagaimana pertama kali dia menapakkan kaki di Kota Baja (Baca: Cilegon) ini.
Gue sama Anjur satu angkatan. Kita sama-sama anak TI 2008. Persamaan lainnya, kami sama-sama pernah mengalami yang namanya masa-masa Suram sebagai mahasiswa Teknik. Punya sejarah dengan momok NASAKOM (Nasib Satu Koma). Anjriiiiiit!!! (*Kenapa IPK selalu dijadikan standard kemampuan mahasiswa? Kenapa? Hah?
Oke, lupakan itu! Lalu, sampailah pada kisah yang mengharu biru, lagi-lagi gue dan Anjur punya kisah yang sama (lagi).
Di awal keberadaan kami di Cilegon, Anjur dan gue sama-sama berstatus sebagai perantau KERE! Miskin! Blangsak! *lu cari nama lainnya apa, gue udah eneq, hahahhaaaa.
Dari cerita Anjur ke kita (Gue & Ncus); “Dulu, saking susahnya Cuy, gue sampe nambal ban. Narik angkot dari Merak-PCI.”
Gue terdiam. Dalam hati gue ngomong “Lanjutin, Njur!”. Gue mulai tertarik dengan kisah hidup tuh anak.
Dan lo tau gak boooiii? Dari nambal ban, si Anjur cuma dikasih makan sama si Bosnya, brengsek banget gak tuh? Lo bayangin aja ya? Nambal BAN, meeen! Gak gampang! mending ban sepeda. Lah ini Ban TRUCK yang lalu lalang antara pelabuhan Merak dan Kawasan Industri KS.
Dari cerita si Anjur, gue jadi inget sama masa lalu gue, mungkin saat Anjur nambal Ban, gue lagi melakukan subuah pekerjaan yang gak kalah sedihnya. Dulu, semester-semester awal gue kuliah, setiap selesai kuliah, gue langsung brangkat kerja; di poto copy. Gak enak meeen, emang sih kerja gak ada yang gak capek, tapi ini capek batin. Kayaknya gak baik juga gue ceritain di sini. Intinya mah, gue makan hati!
Tapi, karena nyokap yang udah berharap banyak sama gue, gue bisa jadi sarjana pertama dalam keluarga gue, sesakit apapun batin gue, gue tetep jalanin. Gue sempet ikutan MLM. Ujunk-ujuk gue disuruh jualan obat. Beuh! Ngider dari pintu ke pintu warga nawarin produk, panas-panasan, prospek orang-orang buat ikut jaringan gue, mending banyak yang mau ikut, lah ini gue dicuekin aja jumlahnya gak keitung. Sakit meen.
Kalo diinget, kadang gue suka nangis dan dendam dengan masa lalu gue, tapi yang gak ada gunanya juga, hidup harus tetep berjalan. Toh, Allah ngasih gue sakit, biar gue bisa tahu gimana rasnya senang. Biar gue bisa ngebedain. Gue sih mikirnya kayak gitu aja.
Kita kembali ke ceritanya Anjur, temen gue tadi.
Lo tau gak? Sekarang Anjur udah beda 180*. Udah bolehlah dibilang sukses, se enggaknya dibandingkan dengan Anjur temen gue yang dulu. Doi udah punya BB, gaya oke, Maching! Fashionable! Wangi! dan punya rekening. Dan rahasianya tetep sama dengan kisah-kisah yang udah biasa gue denger. Kerja Keras! Klasik sih, tapi yang emang rahasianya itu. Anjur ikut MLM. Beda dengan MLM gue yang dulu. Ya, barangkali Anjur lebih tahan banting dari gue, akhirnya dia bisa sukses. Tapi intinya sih, tetep. Tuhan punya cara yang hebat buat ngasih kejutan buat hambanya. Dan setiap manusia udah ada takaran rejekinya masing-masing. Kalo Anjur bisa sukses dengan MLMnya, dan gue Alhamdulillah Allah kasih rejeki lewat hobi gue nulis.
So! Intinya, jangan pernah berhenti untuk mencoba. Itu aja, lakuin apa yang lu bisa. Biarin deh, orang-orang pada ngetawain lo, nyibirin lo, toh lo gak minta makan kan sama mereka. Kayak gue dulu. Emang sih, kayaknya gue juga yang gak tau diri. Punya mimpi pengen jadi artis. Lalu gue ikut audisi ini audisi itu, ya terang aja, jadi bahan cengan temen-temen. Tapi kembali pada kunci yang tadi gue sebutin. Teruslah bermimpi, lakuin apa yang bisa lo lakuin. Karena hal-hal besar itu berawal dari hal kecil yang kita lakuin secara terus-menerus. Percaya gak lu? *Percaya gak percaya sih itu hak lu,
Udah dulu ya, udah jam 1 meeen. Gue minta doa ya, moga-moga laporan KP gue cepet kelar, dan semester ini cepat berlalu, biar semester depan gue bisa ngambil skripsi. Amiiiin.
TINGGALKAN KOMENTAR

TULISAN TERKAIT:

Nak, Jadilah Seperti Om Mushfi! Tulisan di bawah ini hanya luapan sok tahu penulis, jadi jangan terlalu dihayati! Dear, Anak Ayah.  Nak, tadi malam, dalam perjalanan dari C...
Di Rumah Kami, Di Banten Muda Banyak Cinta Di Rumah Kami, Di Banten Muda Beberapa hari yang lalu saya mengirim SMS ke Mak di kampung. Seingat saya, terakhir kali kami ...
Untuk Perempuan Mungil yang Kemaren Ulang Tahun Untuk Perempuan Mungil yang Kemaren Ulang Tahun Aku selalu dihadapkan pada sebuah kebingungan bila ada yang menanyaiku seperti ini; Siapakah yan...
Oleh-Oleh buat Nyokap Sudah cukup lama gue gak curhat di kolom CurCol. Hari ini, tiba-tiba gue pengen cerita. Tapi ini bukan tentang kegilaan dan kesialan yang gue alami. H...
Catatan Pascawisuda: Menjadi Baringin di Tangah Pa... 22 November 2014 SUBUH masih pekat, kedua bola mata saya menjelma purnama, bulat, mengusir kantuk yang sebenarnya jauh sebelum subuh datang pun dia...
ADSC, GalNas, 18 Desember; Ini Ceritaku Aku tidak tahu ingin memulai dari mana ceritaku ini. Aku bingung, aku ingin menceritakan banyak hal, banyak kejutan, dan…, hmmm, aku rasa lebih baik...
Perihal Menjaga Bakat Perihal Menjaga Bakat Ini adalah curhatan terjujur dari sekian ratus kali saya curhat ke kamu. Oke, saya tahu bagian ini tidak terlalu pent...
April yang socwiiit Alhamdulillah... April yang socwiiit; tulisan dan cerpen gue nongol di 3 media papan atas *ouyeee? iyain aja siy!* negeri ini. Hahahaaaa. Sueneng...